Tanda-tanda Planet Sembilan yang tersembunyi di tata surya mungkin tidak bertahan

Diskon seputar Pengeluaran SGP 2020 – 2021.

Planet Sembilan mungkin fatamorgana. Apa yang dulunya tampak seperti bukti adanya planet besar yang bersembunyi di tepi tata surya mungkin hanyalah ilusi, sebuah studi baru menunjukkan.

“Kami tidak bisa mengesampingkan,” kata Kevin Napier, fisikawan dari University of Michigan di Ann Arbor. “Tapi belum tentu ada alasan untuk mengaturnya.”

Pekerjaan sebelumnya telah menyarankan bahwa sejumlah objek jauh di tata surya mengelompok di langit seolah-olah mereka digiring oleh planet raksasa yang tak terlihat, setidaknya 10 kali massa Bumi. Para astronom menjuluki dunia tak terlihat Planet Sembilan atau Planet X.

Sekarang, analisis baru dari 14 benda terpencil tersebut tidak menunjukkan bukti untuk pengelompokan semacam itu, meruntuhkan alasan utama untuk percaya pada Planet Sembilan. Napier dan rekannya melaporkan hasil 10 Februari di arXiv.org dalam sebuah makalah untuk muncul di Jurnal Ilmu Planet.

Gagasan tentang planet jauh yang mengintai jauh di luar Neptunus mendapat lonjakan minat pada tahun 2014, ketika astronom Chad Trujillo dari Northern Arizona University dan Scott Sheppard dari Carnegie Institution for Science melaporkan kumpulan benda jauh tata surya yang disebut objek trans-Neptunus dengan anehnya orbit berkelompok (SN: 14/11/14).

Pada tahun 2016, ilmuwan planet Caltech Mike Brown dan Konstantin Batygin menggunakan enam objek trans-Neptunus untuk menyempurnakan kemungkinan sifat Planet Sembilan, menjepitnya ke orbit antara 500 dan 600 kali lebih jauh dari matahari ke Bumi (SN: 7/5/16).

Tetapi studi sebelumnya semua hanya mengandalkan beberapa objek yang mungkin tidak mewakili semua yang ada di luar sana, kata Gary Bernstein, astronom di University of Pennsylvania. Objek-objek tersebut mungkin tampak muncul di bagian tertentu langit hanya karena di situlah para astronom kebetulan melihatnya.

“Penting untuk mengetahui apa yang tidak bisa Anda lihat, selain apa yang Anda lihat,” katanya.

Untuk menjelaskan ketidakpastian itu, Napier, Bernstein dan rekan menggabungkan pengamatan dari tiga survei – Survei Energi Gelap, Survei Asal-usul Tata Surya Luar, dan survei asli yang dijalankan oleh Sheppard dan Trujillo – untuk menilai 14 objek trans-Neptunian, lebih dari dua kali lipat. banyak seperti dalam studi 2016. Benda-benda ini semuanya berada antara 233 dan 1.560 kali lebih jauh dari Matahari ke Bumi.

Tim kemudian menjalankan simulasi komputer dari sekitar 10 miliar objek trans-Neptunian palsu, didistribusikan secara acak ke seluruh langit, dan memeriksa untuk melihat apakah posisi mereka cocok dengan apa yang seharusnya dapat dilihat oleh survei. Mereka lakukan.

“Sepertinya kita baru saja menemukan hal-hal yang kita cari,” kata Napier. Ini seperti jika Anda kehilangan kunci di malam hari dan mencarinya di bawah lampu jalan, bukan karena Anda mengira kunci itu ada di sana, tetapi karena di sanalah lampu berada. Studi baru pada dasarnya menunjukkan lampu jalan.

“Begitu Anda melihat di mana tiang lampu sebenarnya, menjadi lebih jelas bahwa ada beberapa bias seleksi serius yang terjadi dengan penemuan benda-benda ini,” kata Napier. Itu berarti objek-objek tersebut kemungkinan besar akan didistribusikan secara acak di langit seperti halnya mereka akan mengelompok.

Itu tidak berarti Planet Sembilan selesai, katanya.

“Di Twitter, orang-orang sangat sering mengatakan bahwa ini membunuh Planet Sembilan,” kata Napier. “Saya ingin sangat berhati-hati untuk menyebutkan bahwa ini tidak membunuh Planet Sembilan. Tapi itu tidak baik untuk Planet Sembilan. “

Ada misteri lain dari tata surya yang bisa dijelaskan oleh Planet Sembilan dengan rapi, kata astronom Samantha Lawler dari Universitas Regina di Kanada, yang tidak terlibat dalam studi baru ini. Planet yang jauh dapat menjelaskan mengapa beberapa objek tata surya yang jauh memiliki orbit yang miring relatif terhadap planet yang lebih besar atau dari mana proto-komet yang disebut centaur berasal (SN: 18/8/20). Itu adalah bagian dari daya tarik hipotesis Planet Sembilan.

“Tapi alasan keseluruhannya adalah pengelompokan orbit ini,” katanya. “Jika pengelompokan itu tidak nyata, maka tidak ada alasan untuk percaya bahwa ada planet raksasa di tata surya yang jauh yang belum kita temukan.”

Batygin, salah satu penulis makalah 2016, belum siap menyerah. “Saya masih cukup optimis tentang Planet Sembilan,” katanya. Dia membandingkan argumen Napier dengan melihat sekelompok beruang di hutan: Jika Anda melihat sekelompok beruang di sebelah timur, Anda mungkin mengira ada gua beruang di sana. “Tapi Napier mengatakan beruang-beruang itu ada di sekitar kita, karena kita belum memeriksa di mana-mana,” kata Batygin. “Lompatan logis itu tidak bisa kamu lakukan.”

Bukti untuk Planet Sembilan seharusnya hanya muncul di orbit objek yang stabil selama miliaran tahun, Batygin menambahkan. Namun studi baru, katanya, “sangat terkontaminasi” oleh benda-benda yang tidak stabil – benda yang mungkin telah didorong oleh Neptunus dan kehilangan posisinya di cluster atau mungkin sedang dalam perjalanan meninggalkan tata surya seluruhnya. “Jika Anda mencampur kotoran dengan es krim Anda, Anda akan merasakan sebagian besar kotoran,” katanya.

Lawler mengatakan tidak ada konsensus di antara orang-orang yang mempelajari objek trans-Neptunian tentang mana yang stabil dan mana yang tidak.

Semua orang setuju, bahwa untuk membuktikan keberadaan atau ketiadaan Planet Sembilan, para astronom perlu menemukan lebih banyak objek trans-Neptunian. Observatorium Vera Rubin di Chili seharusnya menemukan ratusan lagi setelah mulai mengamati langit pada tahun 2023 (SN: 1/10/20).

“Mungkin selalu ada celah dalam pemahaman kami,” kata Napier. Itu sebabnya kami terus mencari.

Related posts