Lumba-lumba betina memiliki klitoris yang mirip dengan manusia.

Undian spesial Keluaran SGP 2020 – 2021.

Lumba-lumba memiliki kehidupan seks yang aktif, dengan sering bermalas-malasan tidak hanya untuk reproduksi. Salah satu alasannya mungkin karena klitoris lumba-lumba betina yang menonjol memberikan kenikmatan seksual.

Tampilan baru dari dekat jaringan klitoris dari lumba-lumba hidung botol biasa (Tursiops truncatus) mengungkapkan banyak kesamaan dengan klitoris manusia. Saraf sensorik yang melimpah dan jaringan spons di alat kelamin teman-teman sirip betina kami menunjukkan bahwa klitoris lumba-lumba mungkin sangat sensitif terhadap kontak fisik, para peneliti melaporkan 10 Januari di Biologi Saat Ini.

Temuan menunjukkan bahwa klitoris lumba-lumba hidung botol kemungkinan memberikan kesenangan saat berhubungan seks, yang bertambah karena lumba-lumba berhubungan seks sepanjang waktu, kata Patricia Brennan, ahli biologi evolusi di Mount Holyoke College di South Hadley, Mass.

Seks heteroseksual dan homoseksual umum terjadi pada lumba-lumba liar, termasuk jenis kelamin betina-betina. “Sepertinya perempuan saling merangsang klitoris,” dengan moncong, sirip atau cacing, kata Brennan. Wanita juga melakukan masturbasi dengan menggosokkan klitorisnya ke objek di dasar laut.

Seperti anatomi reproduksi wanita pada umumnya, klitoris – pada banyak spesies, bukan hanya lumba-lumba – kurang dipelajari dibandingkan dengan alat kelamin pria. Studi ketat pertama tentang anatomi klitoris pada manusia tidak dipublikasikan sampai tahun 1998.

Selama penelitian Brennan baru-baru ini tentang anatomi vagina lumba-lumba, ukuran besar klitoris lumba-lumba hidung botol yang umum membangkitkan rasa ingin tahunya (SN: 15/12/17). Kurangnya penelitian sebelumnya mendorong Brennan dan rekan untuk memeriksa organ dan melihat di bawah tudung – termasuk di bawah tudung klitoris yang berkerut – area jaringan ereksi yang membesar di dekat pintu masuk vagina di mana kontak dan rangsangan penis selama sanggama mungkin terjadi.

Memotong klitoris dari spesimen lumba-lumba yang mati karena sebab alami, tim Brennan menemukan bahwa tubuh klitoris lumba-lumba disuplai oleh banyak saraf besar di permukaan kulit. “Jadi sama seperti manusia,” katanya, “ini adalah area dengan sensitivitas tinggi.”

CT scan dan diseksi juga mengungkapkan banyak fitur struktural yang mirip dengan klitoris manusia, meskipun berbeda dalam bentuk dan dengan jaringan yang lebih kenyal. Seperti pada manusia, klitoris lumba-lumba memiliki tubuh ereksi dengan lapisan padat jaringan ikat, terdiri dari serat kolagen dan elastin yang mempertahankan integritas struktural di bawah tekanan. Tim juga menemukan sel-sel kelamin, ujung saraf sensorik yang dienkapsulasi yang disebut “sel-sel kesenangan” pada manusia.

Bentuk klitoris juga berbeda antara lumba-lumba muda dan dewasa, lapor para peneliti. Betina remaja memiliki klitoris berbentuk C, sedangkan klitorisnya lebih besar dan berbentuk S pada betina dewasa reproduktif. Bentuk-bentuk bengkok ini, Brennan memprediksi, mewakili keadaan santai daripada membesar. “Ketika jaringan itu terisi darah, itu akan menjadi lurus,” jelasnya.

Temuan baru ini “mencolok tetapi tidak mengejutkan,” catat Teri Orr, ahli ekologi fisiologis di New Mexico State University di Las Cruces yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Orr, mantan postdoc dari Brennan, mempelajari alat kelamin lintas spesies. Seperti bonobo dan simpanse, katanya, dinamika kelompok lumba-lumba melibatkan ikatan dan pencarian kesenangan melalui seks.

Namun, setidaknya ada dua hipotesis potensial lainnya untuk evolusi klitoris yang membesar pada lumba-lumba betina, kata Orr. Belukar saraf yang mempersarafi klitoris mungkin mencerminkan akar embriologisnya yang sama dengan penis pada pria. Selama perkembangan keduanya muncul dari jenis jaringan yang sama, dan penis juga disuplai dengan baik dengan saraf, jadi tidak terlalu mengejutkan bahwa klitoris juga demikian.

Selain itu, klitoris lumba-lumba bisa berperan dalam merangsang ovulasi, Orr berspekulasi. Di seluruh spesies, banyak teori tentang mengapa stimulasi klitoris wanita dapat menyebabkan orgasme, dan mungkin kesenangan dan kesuburan berevolusi bersama.

Dengan bias gender historis dan terus-menerus dalam penelitian biologi reproduksi, ada banyak hal tentang seksualitas perempuan di semua spesies yang masih belum kita ketahui. Lumba-lumba “mungkin memiliki sesuatu untuk diceritakan kepada kita tentang diri kita sendiri,” kata Brennan. “Kami harus banyak belajar dari alam.”

Related posts