3 pertanyaan tentang asal-usul virus korona dan hipotesis kebocoran laboratorium

Promo gede Paito Warna SGP 2020 – 2021.

Kontroversi sekali lagi berputar-putar di sekitar asal-usul virus corona di balik pandemi COVID-19, menghidupkan kembali seruan untuk mencari tahu dari mana asalnya: alam atau laboratorium.

Pada 26 Mei, Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa dia telah meminta komunitas intelijen “untuk melipatgandakan upaya mereka untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi yang dapat membawa kita lebih dekat ke kesimpulan yang pasti”. Dia meminta laporan dalam 90 hari.

Beberapa ahli virus terkemuka juga telah menyerukan penyelidikan terbuka dan transparan. “Kita harus menganggap serius hipotesis tentang limpahan alam dan laboratorium sampai kita memiliki data yang cukup,” tulis para peneliti pada 14 Mei di Ilmu.

Gagasan tentang kebocoran laboratorium tersebut memunculkan spekulasi baru setelah beberapa artikel berita mempertanyakan apakah pandemi dimulai setelah limpahan dari laboratorium, sebuah skenario yang dijelaskan pada 23 Mei. Wall Street Journal cerita yang menuduh bahwa tiga peneliti di Institut Virologi Wuhan jatuh sakit dengan gejala mirip COVID-19 pada November 2019. Masih belum diketahui penyakit apa – dari banyak kemungkinan penyakit pernapasan – yang diderita orang-orang itu.

Laporan Organisasi Kesehatan Dunia tanggal 30 Maret sebelumnya menyimpulkan bahwa SARS-CoV-2 mungkin menyebar ke manusia dari hewan daripada dari laboratorium (SN: 4/1/21). Tetapi Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus telah menekankan bahwa perburuan masih jauh dari selesai, dan semua hipotesis tetap ada.

Dengan sedikit jawaban, ada banyak ketidakpastian dan kebingungan. Di sini kami menjawab tiga pertanyaan kunci yang terus menggelegak.

1. Mengapa hipotesis kebocoran lab tetap ada?

Alasan terbesarnya adalah kita masih belum tahu dari mana asal virus corona. Di mana ada kesenjangan dalam pengetahuan, banyak sekali hipotesis yang masuk.

Pada titik ini, sebagian besar peneliti setuju bahwa virus tidak direkayasa di laboratorium berdasarkan temuan dari studi genetik (SN: 26/3/20). Tetapi satu skenario yang masuk akal adalah bahwa seseorang secara tidak sengaja terinfeksi di laboratorium saat menangani virus corona itu sendiri dan kemudian menyebarkannya ke orang lain di komunitas. Kecelakaan laboratorium pernah terjadi di masa lalu, termasuk beberapa insiden terisolasi di mana orang tertular virus corona yang menyebabkan wabah SARS 2003-2004 saat mempelajarinya. Insiden tersebut terjadi setelah virus berhenti menyebar di komunitas di seluruh dunia dan sebagian besar wabah telah berakhir.

Lebih umum, virus corona telah berpindah dari hewan ke manusia beberapa kali dalam dua dekade terakhir. Virus SARS menyebar ke orang-orang dari musang yang terinfeksi virus korona kelelawar. Virus MERS terus menyebar ke orang-orang di Timur Tengah dari unta. Terlebih lagi, tiga anak di Haiti terinfeksi virus korona babi pada 2014 dan 2015, para peneliti melaporkan dalam studi pendahuluan pada Maret. Dan baru-baru ini Penyakit Infeksi Klinis Studi melaporkan bahwa delapan orang di Malaysia telah terinfeksi pada 2017 dan 2018 dengan virus korona yang mirip dengan yang ditemukan pada anjing.

Dua temuan terbaru ini adalah tanda bahwa virus corona dapat menyerang manusia lebih sering daripada yang diperkirakan sebelumnya; kami hanya tidak melihat. Para peneliti juga telah menemukan pecahan virus korona yang mirip dengan SARS-CoV-2 pada kelelawar asli Asia Tenggara, tetapi belum ada senjata api.

2. Bukti apa yang diperlukan untuk membuktikan dari mana virus itu berasal?

Menemukan virus yang hampir identik dengan SARS-CoV-2 pada hewan liar – baik kelelawar atau hewan lain – akan sangat membantu membuktikan bahwa virus tersebut berasal dari alam. Tapi itu pengejaran yang sulit yang bisa memakan waktu bertahun-tahun (SN: 3/18/21). Dan kita mungkin tidak akan pernah menemukannya. Virus Ebola mungkin berasal dari kelelawar, misalnya. Namun sementara para peneliti telah menemukan fragmen virus pada kelelawar, mereka tidak pernah menemukan cetak biru genetik lengkap dari virus Ebola kelelawar yang merupakan kerabat dekat yang memicu wabah pada manusia. Ini, meskipun pencarian puluhan tahun.

Adapun bukti kebocoran laboratorium, para ahli meminta badan kesehatan masyarakat dan laboratorium penelitian untuk mempublikasikan catatan mereka. Catatan tersebut dapat membantu menentukan apakah ada orang yang bekerja di Institut Virologi Wuhan pernah sakit dengan COVID-19. (Laporan WHO menyatakan bahwa semua pekerja telah dites negatif untuk antibodi, tetapi anggota tim tidak memiliki akses ke data mentah.) Data laboratorium juga akan menunjukkan apakah virus yang diteliti di laboratorium identik dengan SARS-CoV-2 . (Salah satu ilmuwan utama di institut tersebut mengatakan tidak ada virus serupa yang ditemukan dalam catatannya. Tetapi anggota tim WHO tidak memiliki akses ke catatan tersebut.)

3. Mengapa kita peduli?

Mencari tahu dari mana virus korona terbaru berasal adalah langkah untuk mencegah wabah besar terjadi lagi. Itu benar tidak peduli dari mana virus itu berasal. Apakah wabah dimulai di alam atau setelah kecelakaan laboratorium, virus kemungkinan masih berasal dari hewan, karena laboratorium sering mengambil virus dari alam liar untuk mempelajarinya.

Mengetahui bahwa ancaman ada pada hewan berarti peneliti dapat memantau hewan atau manusia berisiko tinggi untuk mendapatkan peringatan dini. Para ahli di seluruh dunia mengawasi virus influenza pada unggas, misalnya. Itu karena bebek dan ayam bisa menjadi sumber flu burung, yang bisa mematikan bagi manusia, paling sering mereka yang pernah kontak dengan unggas (SN: 3/11/15). Dan lembaga penelitian perlu terus memantau fasilitas laboratorium untuk memastikan lingkungan seaman mungkin bagi orang-orang yang menangani virus yang berpotensi mematikan.

Related posts